Frances Tiafoe Merangkul ‘Kisah Cinderella’ di AS Terbuka

Tiafoe

Frances Tiafoe dari Amerika sedang mencari “kisah Cinderella”-nya di AS Terbuka tahun ini, menghasilkan penampilan terobosan karir untuk mencapai semifinal Grand Slam untuk pertama kalinya.

Setelah mengalahkan unggulan kedua Rafa Nadal dalam kemenangan terbesar dalam hidupnya, ia kembali ke Arthur Ashe Stadium dengan penuh percaya diri pada Rabu untuk mengalahkan unggulan kesembilan Andrey Rublev, dengan energi tinggi dari penonton tuan rumah yang gembira.

Ang Harapan kay Frances Tiafoe

Tiafoe

Menurut OKBet Trends, pemain berusia 24 tahun itu telah membawa beban harapan besar sepanjang karirnya, memenangkan satu-satunya gelar ATP di Delray pada awal 2018 sebelum mengejutkan lapangan Australia Terbuka untuk mencapai perempat final hampir setahun kemudian. Jalanan sejak saat itu tidak begitu mulus.

“Ketika saya datang ke tempat kejadian, terbang melalui barisan, semuanya cukup bagus. Saya jadi agak terlena, 2019. Sudah lama sekali saya baru menyusunnya,” ujarnya.

“Saya berhenti berusaha menjadi seorang pria. Seperti ketika sesuatu akan terjadi, itu akan terjadi. Aku baik-baik saja di sini. Saya nyaman dengan diri saya sendiri.

“Sekarang, semuanya terbayar.”

Setelah serangkaian keluar awal dari kompetisi Grand Slam, ia menambahkan pelatih Wayne Ferreira ke timnya pada tahun 2020 dan mencapai putaran keempat AS Terbuka untuk pertama kalinya pada tahun yang sama.

“Beberapa pemain berjuang untuk menjadi sangat, sangat berbakat dan hanya memainkan permainan tanpa benar-benar memahami apa yang perlu Anda lakukan,” kata Ferreira, mantan pemain yang membantu merombak pola makan dan teknik Tiafoe dalam latihan.

Keluarga Tiafoe

Awal mulanya yang sederhana adalah legenda. Ayahnya bekerja sebagai penjaga di tempat di Junior Tennis Champions Center di College Park, sementara ibunya bekerja malam sebagai perawat setelah mereka melarikan diri dari perang saudara di Sierra Leone.

Ketika ditanya pesan apa yang dikirim ceritanya, Tiafoe mengatakan itu sederhana: “Siapa saja bisa melakukannya.”

“Jika Anda benar-benar bersemangat tentang sesuatu, saya pikir apa pun bisa terjadi,” katanya.

Hadiahnya untuk kerja kerasnya adalah pemujaan dari para penggemar yang ingin menonton saat ia membuat sejarah tenis. Dia adalah pria Amerika pertama yang mencapai semifinal AS Terbuka sejak Andy Roddick pada 2006.

“Melihat orang-orang suka meneriakkan nama Anda, hanya mencintai apa yang Anda lakukan. Itu luar biasa,” katanya kepada wartawan. “Kau tahu, semua orang menyukai cerita Cinderella. Hanya mencoba membuatnya. ”

Baca Selengkapnya: Kembalinya Filipina Tantang Selandia Baru Dalam Laga Persahabatan

Author: Philip Baker